Thursday, July 4, 2013

Bahaya Pornografi

Bahaya Pornografi


Menjadi Berlimpah



Pornografi adalah penggambaran tubuh manusia atau perilaku seksual manusia secara terbuka (eksplisit) dengan tujuan membangkitkan gairah (birahi seksual). Pornografi memiliki dampak merusak yang tidak kalah membahayakan dibanding narkoba. Saat ini banyak remaja bahkan anak anak yang menjadi target serangan industri pornografi.

Pornografi mengakibatkan kerusakan pada 5 bagian otak, terutama pada pre frontal corteks (bagian otak yang tepat berada di belakang dahi ß otak logika).
Kerusakan pada otak limbik, bagian otak ini digunakan untuk merespon pornografi pada anak dan remaja. Akibatnya bagian otak yang bertanggung jawab untuk logika akan mengalami cacat karena hiperstimulasi tanpa filter (otak hanya mencari kesenangan tanpa adanya konsekuensi).
Rusaknya otak akan mengakibatkan korban akan mudah mengalami bosan, merasa sendiri, marah, tertekan, dan lelah. Selain itu, dampak yang paling mengkhawatirkan adalah penurunan prestasi akademik dan kemampuan belajar, serta berkurangnya kemampuan pengambilan keputusan.



Kerusakan yang diakibatkan oleh pornografi antara lain :


Kerusakan Jiwa

        Kerusakan yang dapat dirtimbulkan pornografi bagi pecandunya dari sisi kejiwaan tidak terlepas dari bekerjanya 4 jenis hormon tubuh, yaitu :

  • Dopamin
  • Neuroepinefrin
  • Serotonim
  • Oksitosin

A. Dopamin
Dopamin bekerja untuk menimbulkan sensasi puas, senang, lega, gembira dalam dada. Namun, dopamin juga bekerja menuntut peningkatan level kenikmatan.

Contoh dalam kasus pornografi, misalnya seorang remaja pertama kali merasa senang bisa melihat gambar syur, berikutnya dopamin akan menuntut tingkat kepuasan. Remaja tadi menjadi merasa ingin mengulang dan menambah, ganti gabar dan suara, terus gambar, suara, dan gerak, lagi... lagi... dan lagi. Seperti orang yang bermain game, ia akan merasa puas jika berhasil naik ke level permainan berikutnya.

Nah, sebagai ilustrasinya, dapat diambil contoh berikut (contoh ini bukan untuk ditiru!!!) :

1. Pertama kali ketika melihat gambar syur di internet, remaja ini akan berteriak :
    "Oh my god, gambar apa itu?!"
     (sambil menutup mata tetapi tetap mengintip di sela jari jarinya)

2. Hari berikutnya remaja ini akan mengatakan :
    "Emm... Kemaren gambar apa ya...? Penasaran...?"
    Kemudian remaja ini akan mengunjuni lagi situs yang menampilkan gambar syur tersebut.
    Dan kemudian dilihatnya terus...

3. Dikemudian hari, remaja ini harus melihat gambar yang lebih "panas" agar bisa merasakan sensasi yang
    "Lebih WOW...!!!"

4. Begitu seterusnya. Dari melihat, ingin memegang, lalu ingin melakukan. Dan yang lebih parah, terus... dan
    terus...

Bahkan, ketika akhirnya si korban kecanduan pornografi, bisa melakukan zina. Dopamin akan mengajak untuk mencari kepuasan bentuk lain dengan level yang lebih tinggi lagi.

Bujukan jahat setan tidak serta merta menyuruh orang berbuat zina, melainkan setahap demi setahap. Efek hormon dopamin dapat menjadi ilustrasi yang tepat untuk hal itu.

Itulah parahnya hormon dopamin yang dipaksa bekerja secara terus menerus oleh pornografi.

B. Hormon Neuroepinefrin
Hormon epinefrin sebenarnya bekerja memantik ide ide kreatif. Misalnya, seorang pebisnis sejati, otaknya dipenuhi dengan yang namanya peluang dan keuntungan. Dan ketika melihat sebuah kejadian, ia akan berpikir tentang peluang usaha yang bisa dijadikan ladang atau sumber bisnis baru. Instingnya dalam hal bisnis tajam.

Sayangnya, jika hormon ini sudah dikendalikan oleh pornografi yang bersifat merusak, otak pecandu pornografi juga akan selalu dipenuhi dengan yang namanya pornografi dan seksualitas.

Apabila ia melihat gambar yang merangsang sedikit saja, otak akan berpikir "kreatif" untuk berlaku menyimpang.

Kalau ada perempuan yang memakai baju terbuka, mungkin orang normal hanya akan berkata :

"Wanita itu sungguh menggoda".

Namun bagi orang yang sudah kecanduan pornografi, ia akan berfikir :

"Bagaimana ya rasanya berzina dengan dia...?"


Itulah yang dirasakan orang yang sudah berurusan dengan pornografi. Jiwa dan pikirannya mulai rusak. Akibatnya, para pecandu pornografi tidak bisa berfikir jernih, malas menuntut ilmu/belajar, dan malas berfikir kreatif. Hal itu karena otaknya sudah dipenuhi dengan daftar kosakata atau kejadian yang biasanya otak yang selalu berfikir dan bersambungan dengan yang namanya seks. Dan inilah kerja hormon neuroepinefrin yang sudah disutradarai atau diatur oleh pornografi.

C. Hormon Serotonin
Hormon serotonin bekerja untuk memunculkan rasa nyaman dan tenang. Misalnya, seseorang yang senang melihat pemandangan, ketika hatinya gundah ia akan pergi keluar untuk melihat pemandangan alam supaya hatinya tenang.

Itulah efek kerja dari hormon serotonin, yaitu membuat seseorang merasa nyaman saat hormon itu keluar.

Ketika seseorang bersentuhan dengan yang namanya pornografi, hormon itupun keluar. Efeknya, setiap pecandu pornografi itu orang itu jengah, sedih, tertekan, atau stres, dan dia akan lari ke pornografi. Karena itu yang membuatnya tentram.

D. Hormon Oksitosin
Oksitosin sering dikenal sebagai "Hormon Cinta", karena hormon ini berhubungan erat dengan hubungan cinta suami istri, kesuburan, kontraksi selama persalinan dan kelahiran, dan pelepasan ASI saat menyusui. Hormon ini pula yang membantu kita merasa baik, dan itu memicu perasaan dan perilaku untuk memelihara.

Itulah sisitem kerjanya si hormon oksitosin yang dapat membuat ikatan batin dan kejiwaan yang mendalam antara ibu dan anaknya. Hanya saja, bagaimana jika ikatan itu terjadi dengan pornografi.

Pornografi itu membuat hormon oksitosin bekerja terus menerus pada saat si orang tersebut mengakses situs pornografi. Akibatnya, pecandu tersebut menjadi terikat secara batin dengan pornografi.

Inilah yang memunculkan rasa "butuh dan ketagihan". Orang yang kecanduan pornografi memiliki rasa butuh, candu, tidak nyaman, jika tidak melihat pornografi selama beberapa hari.

Secara kejiwaan, berikut contoh contoh perilaku yang ditunjukkan oleh korban kecanduan pornografi :
1. Terbentuk sifat kasar secara seksual yang semakin meningkat terhadap wanita.

2. Mulai menyepelekan pemerkosaan sebagai tindak kejahatan atatu tidak lagi menganggapnya sebagai kejahatan.

3. Terbentuk persepsi yang menyimpang terhadap seks.

4. Muncul hasrat yang besar terhadap jenis pornografi yang lebih menyimpang, aneh, atau kejam (seks yang normal tidak lagi dirasakan memuaskan).

5. Mengilangkan nilai penting perkawinan dan mengurangi keyakinan bahwa perkawinan merupakan ikatan yang sah.

6. Memandang seks bebas sebagai perilaku normal dan alami.

         2. Kerusakan Fisik


         3. Kerusakan Pergaulan
             Mereka yang terjangkit kecanduan pornografi, pasti pergaulannya akan ikut sakit.
             Berikut kerusakan dalam pertemanan yag diakibatkan oleh pornografi :

             a. Suka menyendiri

             b. Bicara tidak melihat mata lawan bicara

             c. Prestasi di sekolah menurun

             d. Suka berbicara jorok sehingga dijauhi teman teman

             e. Berperilaku jorok
                  (menarik tali bra, menyenggol dengan sengaja bagian bagian tubuh tertentu, dan
                 lainnya).

              f. Suka berkhayal tentang pornografi

              g. Banyak minum dan banyak membuang urine

              h. Mulai melakukan penyimpangan seksual ringan sampai berat


Pornografi ditujukan untuk melihat dan mendengar sex, ini sebenarnya hal yang menyedihkan. Setelah seseorang menikah ia akan mendapatkan bahkan diwajibkan untuk sex dengan pasangannya. Mengapa seseorang remaja rela membayar mahal uang kesehatan dan waktunya untuk melihat dan mendengar hal yang akan ia harus terus menerus lakukan berikan setiap hari seumur hidupnya setelah menikah? Alih alih untuk pornografi, mengapa uang kesehatan dan waktu yang sedemikian banyak itu tidak digunakan untuk membina hubungan memperbaiki diri dan mencari pasangan hidup?

No comments:

Post a Comment